Lewat Festival Mtu Mya, Pemkab Halmahera Tengah Kembangkan Destinasi Wisata Baru

Inang Jalaludin Shofihara
Kompas.com - Kamis, 25 Februari 2021
Perahu yang dihias meramaikan Festival Mtu Mya yang dipusatkan Pantai Barahima di Halmahera Tengah digelar sukses, Selasa (23/2/2021)DOK. Humas PT. Indonesia Weda Bay Industrial Park (IWIP) Perahu yang dihias meramaikan Festival Mtu Mya yang dipusatkan Pantai Barahima di Halmahera Tengah digelar sukses, Selasa (23/2/2021)

KOMPAS.comBupati Halmahera Tengah Edi Langkara mengatakan, pemerintah daerah mendukung pengembangan Festival Pulau Mtu Mya di Pantai Barahima sebagai destinasi wisata di Kabupaten Halmahera Tengah, Maluku Utara.

Dukungan itu diwujudkan dengan bentuk bantuan infrastruktur dan penambahan wahana permainan di lokasi wisata Pulau Mtu Mya untuk menunjang destinasi wisata tersebut.

Menurutnya, sektor pariwisata yang baik akan menunjang perputaran ekonomi yang baik pula. Terlebih, sektor pariwisata sangat penting karena berdampak pada sektor lain.

Oleh karena itu, Festival Mtu Mya di Pantai Barahima akan dijadikan agenda tahunan yang nantinya dianggarkan pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD).

"Mari kita menjaga lingkungan wisata Mtu Mya seperti hutan mangrove dan tumbuhan lainnya, serta pula di habitat karang dan ikan di kawasan pulau ini yang memiliki potensi baik untuk wisata bawah air," ujarnya dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Kamis (25/2/2021).

Baca juga: Sandiaga Bertemu Kapolri, Bahas Persiapan Kegiatan di 5 Destinasi Wisata Super Prioritas

Sebelumnya Festival Mtu Mya yang dipusatkan di Pantai Barahima sukses digelar pada Selasa (23/2/2021). Bahkan, festival ini dipadati ribuan warga dari Kecamatan Weda Timur.

Para wisatawan hadir untuk menyaksikan berbagai atraksi wisata, budaya, ritual Pulau Mtu Mya, perahu kora-kora, serta peresmian Pantai Barahima dan pulau Mtu Mya sebagai destinasi wisata.

Pada kesempatan itu, Edi mengapresiasi kerja keras, kreasi, dan kreativitas masyarakat Desa Mesa, Kotalo, dan Dotte, Kecamatan Weda Timur, yang berhasil menggelar festival tersebut.

“Kepada panitia khususnya masyarakat Kotalok dan Mesa, ucapan terima kasih yang tak terhingga atas upaya maksimal ini dan dukungan dari masyarakat di Weda Timur,” ujarnya dalam sambutannya.

Baca juga: Tantangan Menghidupkan Kembali Wisata Halal di Indonesia

Adanya festival itu, kata Edi, telah membawa dampak positif bagi sektor pariwisata, ekonomi, dan kesejahteraan.

Pada kesempatan yang sama, Wakil Bupati Halmahera Tengah Abdu Rahim Odeyani bercerita tentang kenangan masa kecilnya di pulau tersebut.

Dia menyebut, Pulau Mtu Mya memiliki pohon-pohon yang disinggahi berbagai jenis burung sebagai sarang dan tempat bertelur.

"Dapat kita saksikan sekarang semuanya telah hilang akibat bencana dan ulah tangan-tangan manusia. Bencana itu seperti abrasi dan pengambilan pasir putih untuk kebutuhan pembangunan," jelasnya.

Abdu pun mengajak masyarakat setempat agar sama-sama menjaga potensi yang ada, termasuk pasir yang sering diambil sebagai material bangunan.

Baca juga: Pemerintah Anggarkan Rp 1,5 Triliun untuk Restorasi Terumbu Karang di 9 Wilayah Wisata Baru Tahun Ini

"Saya sudah sampaikan kepada camat, kepala desa, dan masyarakat agar tidak ada lagi mengambil pasir putih," tegas Wakil Bupati yang juga sesepuh di desa tersebut.

Jadi pariwisata nasional

Di tempat terpisah, Supervisor Community Development PT Indonesia Weda Bay Industrial Park (IWIP) Fuad mengatakan, pihaknya telah merealisasikan komitmennya dengan mendukung kegiatan ini agar bisa mengangkat kearifan lokal ke kancah nasional.

“Kami mengucapkan terima kasih dan apresiasi kepada Panitia Festival Mtu Mya di Kabupaten Halmahera Tengah,” ungkapnya.

Dia pun berharap festival ini menjadi bagian dari agenda kalender pariwisata nasional. Dengan begitu, Kabupaten Halmahera Tengah dapat dikenal, baik wisatawan domestik maupun mancanegara.

Baca juga: Maladewa, Kisah Pariwisata Internasional yang Sukses pada 2020

“Semoga festival ini bisa mengangkat budaya dan kearifan lokal di Weda Timur dan umumnya di Kabupaten Halmahera Tengah,” harap Fuad.

Sementara itu, ketua panitia Festival Mtu Mya Ismail Muharam mengatakan, festival tersebut sukses terlaksana berkat dukungan masyarakat, pemerintah, serta sponsorship PT IWIP.

“Terima kasih kepada para sponsor, teristimewa untuk PT IWIP atas dukungan dan partisipasinya, sehingga festival ini sukses. Ini merupakan langkah awal. Semoga ke depanya PT IWIP masih memberi dukungan,” ungkapnya.

Selain Bupati dan Wakil Bupati Halmahera Tengah, hadir pula dalam acara itu jajaran pejabat Pemkab Halmahera Tengah, Putri Indonesia 2019 Maluku Utara, Perwakilan PT IWIP, tokoh agama, kepala sekolah, guru, siswa, dan masyarakat.

Baca juga: Sandiaga Uno: Vaksinasi untuk Pelaku Pariwisata Ditargetkan Dilakukan Maret

PenulisInang Jalaludin Shofihara
EditorAmalia Purnama Sari
Terkini Lainnya
Menko Luhut Sebut Pemerintah akan Terus Dukung Proyek Investasi Kawasan IWIP
Menko Luhut Sebut Pemerintah akan Terus Dukung Proyek Investasi Kawasan IWIP
Kawasan Industri Weda Bay
Direktur IWIP Paparkan 3 Keuntungan Indonesia sebagai Produsen Baterai Kendaraan Listrik
Direktur IWIP Paparkan 3 Keuntungan Indonesia sebagai Produsen Baterai Kendaraan Listrik
Kawasan Industri Weda Bay
Sukseskan Program Vaksin Gotong Royong, Ribuan Karyawan IWIP Jalani Vaksinasi
Sukseskan Program Vaksin Gotong Royong, Ribuan Karyawan IWIP Jalani Vaksinasi
Kawasan Industri Weda Bay
Jaga Stabilitas Keamanan, PT IWIP Terlibat dalam Pembangunan Mako Brimob Malut
Jaga Stabilitas Keamanan, PT IWIP Terlibat dalam Pembangunan Mako Brimob Malut
Kawasan Industri Weda Bay
Direktur IWIP Nilai Indonesia Berperan Penting dalam Produksi Nikel Dunia
Direktur IWIP Nilai Indonesia Berperan Penting dalam Produksi Nikel Dunia
Kawasan Industri Weda Bay
Gandeng BUMD untuk Kegiatan Tambang, IWIP Dapat Banyak Dukungan
Gandeng BUMD untuk Kegiatan Tambang, IWIP Dapat Banyak Dukungan
Kawasan Industri Weda Bay
Kemnaker Gandeng IWIP untuk Tingkatkan Kompetensi SDM Indonesia Timur
Kemnaker Gandeng IWIP untuk Tingkatkan Kompetensi SDM Indonesia Timur
Kawasan Industri Weda Bay
Lewat Festival Mtu Mya, Pemkab Halmahera Tengah Kembangkan Destinasi Wisata Baru
Lewat Festival Mtu Mya, Pemkab Halmahera Tengah Kembangkan Destinasi Wisata Baru
Kawasan Industri Weda Bay
PT IWIP Buka 12.000 Lowongan Kerja, Posisi Apa Saja?
PT IWIP Buka 12.000 Lowongan Kerja, Posisi Apa Saja?
Kawasan Industri Weda Bay